Mengenal Kehidupan Sosial dan Budaya Thailand yang Unik

mengenal sosial budaya thailand yang unik

Thailand atau yang dikenal sebagai negeri gajah putih merupakan salah satu negara yang terletak di Asia Tenggara. Pada tahun 2018 lalu, Thailand tercatat telah berhasil mendatangkan 38,3 juta pengunjung dari mancanegara.

Memang daya tarik dari negara Thailand cukup banyak, beberapa destinasi wisata telah tersedia untuk bisa kalian kunjungi. Namun, ketika kalian kesana, terdapat beberapa hal unik yang tidak akan kalian temukan di negara lain. Untuk itu, kali ini kita akan berbagi hal-hal unik yang kami dapatkan saat berkunjung ke Thailand.

Seni

Thailand seni visual yang tradisional terutama Buddha. Thailand Buddha gambar dari periode yang berbeda memiliki sejumlah gaya yang khas. Thai seni dan arsitektur candi berevolusi dari sejumlah sumber, salah satunya adalah arsitektur Khmer. Seni kontemporer Thailand sering mengkombinasikan unsur-unsur tradisional Thailand dengan teknik modern. Sastra di Thailand sangat dipengaruhi oleh budaya Hindu India. Karya-karya sastra yang paling menonjol Thailand adalah versi dari Ramayana, epik agama Hindu, yang disebut Ramakien, yang ditulis sebagian oleh Raja Rama I dan Rama II, dan puisi Sunthorn Phu. Tidak ada tradisi drama diucapkan di Thailand, peran, bukan diisi oleh tarian Thailand. Ini dibagi menjadi tiga kategori lakhon-khon, dan likay-khon yang paling rumit dan likay yang paling populer. Nang drama, bentuk wayang, ditemukan di selatan. Musik Thailand termasuk tradisi musik klasik dan rakyat serta string atau musik pop.

Agama

Hampir semua orang Thailand 95% Buddhis Theravada (yang mencakup Tradisi Hutan Thai dan Nikaya Dhammayuttika dan Santi Asoke sekte,) dengan minoritas Muslim di Thailand (4,6%), Kristen di Thailand (0,7%), Buddha Mahayana, dan agama-agama lain. Thailand Buddhisme Theravada didukung dan diawasi oleh pemerintah, dengan para bhikkhu menerima sejumlah tunjangan pemerintah, seperti bebas menggunakan infrastruktur transportasi publik. Buddhisme di Thailand sangat dipengaruhi oleh kepercayaan tradisional tentang roh-roh leluhur dan alam, yang telah dimasukkan ke dalam kosmologi Buddhis. Kebanyakan orang Thailand sendiri semangat rumah, rumah kayu miniatur di mana mereka percaya roh rumah tangga hidup. Mereka menyajikan persembahan makanan dan minuman untuk roh-roh untuk membuat mereka senang. Jika roh-roh yang tidak senang, diyakini bahwa mereka akan menghuni rumah yang lebih besar dari Thailand, dan menyebabkan kekacauan.

Kuliner & Masakan

Masakan Thailand terkenal dengan campuran dari empat rasa dasar, yaitu:

  • Manis (gula, buah)
  • Pedas panas (cabai)
  • Asam (jeruk nipis, asam)
  • Asin (kecap ikan, kecap)

Sebagian besar hidangan dalam masakan Thailand mencoba untuk menggabungkan bumbu. Hal ini dilakukan dengan menggunakan sejumlah bumbu, rempah-rempah dan buah, termasuk: cabe, bawang putih lengkuas, daun jeruk, kemangi, selasih, jeruk nipis, serai, ketumbar, merica, kunyit, dan bawang merah.

Olahraga

Olahraga paling populer di Thailand adalah sepakbola (juga dikenal sebagai asosiasi sepak bola atau sepak bola). Namun, liga profesional Liga Thailand dan Pro Liga di Thailand berada dalam masa perkembangan. Liga Utama Inggris memiliki pengikut yang besar di Thailand. Muay Thai(Thai tinju) mungkin adalah olahraga tontonan yang paling populer di Thailand. Olahraga adat lainnya utama adalah takraw, yang mirip dengan voli, namun bermain dengan kaki mereka dan bola rotan cahaya. Ada beberapa versi dari permainan dengan aturan yang berbeda. Ada Perahu Swan sirkuit di mana tim lapangan desa bersaing. Perlombaan invitasi internasional biasanya pada bulan November. Telur bergulir pernah dinikmati sebagai hobi Nasional, tapi kelaparan dan kekurangan telur sekitar pertengahan abad terakhir menyebabkannya mundur ke desa-desa, disana masih dipraktekan secara tradisional.

Pernikahan

Upacara pernikahan antara Buddhis Thailand umumnya dibagi menjadi dua bagian: sebuah komponen Buddhis, yang meliputi pembacaan doa dan persembahan makanan dan hadiah lain untuk para bhikkhu dan gambar Buddha, dan komponen non-Buddhis berakar pada tradisi rakyat, yang berpusat pada keluarga pasangan. Pada masa lampau, itu tidak diketahui oleh para biksu Budha untuk hadir pada setiap tahap upacara pernikahan itu sendiri. Sebagai biarawan diminta untuk mengurus pemakaman, kehadiran mereka di sebuah pernikahan (yang dikaitkan dengan kesuburan, dan dimaksudkan untuk menghasilkan anak-anak) dianggap sebagai pertanda buruk. Seorang pasangan akan mencari berkat dari kuil lokal mereka sebelum atau setelah menikah, dan mungkin berkonsultasi dengan seorang biarawan untuk saran astrologi dalam pengaturan tanggal menguntungkan untuk pernikahan. Pernikahan Non-Buddhis sering akan berlangsung pada hari yang terpisah.

di zaman modern, larangan ini telah secara signifikan santai. Hal ini tidak biasa untuk kunjungan ke sebuah kuil yang harus dilakukan pada hari yang sama sebagai non-Buddhis bagian dari pernikahan, atau bahkan untuk pernikahan untuk mengambil tempat dalam kuil. Sementara pembagian masih sering diamati antara “agama” dan “sekuler” bagian dari layanan pernikahan, mungkin sederhana seperti para biarawan hadir untuk upacara Buddha berangkat untuk makan siang setelah peran mereka selesai. Selama komponen Buddhis dari layanan pernikahan Mereka kemudian membacakan doa-doa tertentu dasar Buddhis atau nyanyian (biasanya termasuk mengambil tiga perlindungan dan Lima Sila), dan kemenyan cahaya dan lilin sebelum foto. Orang tua dari pasangan kemudian dapat dipanggil untuk ‘menghubungkan’ mereka, dengan menempatkan pada kepala pengantin wanita dan laki-laki. Pasangan itu kemudian dapat membuat persembahan makanan, bunga, dan obat-obatan kepada para bhikkhu ini. Kas hadiah (biasanya ditempatkan dalam amplop) juga dapat disajikan ke kuil pada saat ini.

Kemudian para bhikkhu dan para biarawan berkumpul. Mereka memulai serangkaian bacaan kitab suci Pali dimaksudkan untuk membawa pahala dan berkah bagi pasangan baru. String berakhir dengan biarawan memimpin, yang dapat menghubungkan ke sebuah wadah air yang akan ‘dikuduskan’ untuk upacara. Merit dikatakan perjalanan melalui string dan disampaikan ke air; pengaturan yang sama yang digunakan untuk mentransfer pahala kepada orang mati di sebuah pemakaman, bukti lebih lanjut dari melemahnya tabu pada citra pemakaman pencampuran dan riasan dengan upacara pernikahan. Terpujilah air dapat dicampur dengan tetesan lilin dari lilin menyala sebelum gambar Buddha dan unguents lainnya dan herbal untuk menciptakan sebuah ‘paste’ yang kemudian diterapkan pada dahi pengantin untuk menciptakan sebuah ‘titik’ kecil, mirip dengan menandai kadang-kadang dibuat dengan tinta merah pada umat Hindu. Tanda pengantin dibuat dengan pangkal lilin daripada jempol biarawan itu.

Sekarang biksu tertinggi dapat memilih untuk mengatakan beberapa kata untuk pasangan, menawarkan nasihat atau dorongan. Pasangan itu kemudian dapat membuat persembahan makanan kepada para bhikkhu, di mana titik bagian Buddhis dari upacara ini adalah menyimpulkan. Sistem mahar Thailand dikenal sebagai ‘Dosa Sodt’. Secara tradisional, pengantin pria akan diharapkan untuk membayar sejumlah uang untuk keluarga, untuk mengimbangi mereka dan untuk menunjukkan bahwa pengantin laki-laki secara finansial mampu merawat putri mereka. Kadang-kadang, jumlah ini adalah murni simbolis, dan akan kembali ke pengantin setelah pernikahan telah terjadi.

Komponen religius upacara pernikahan antara Muslim Thailand sangat berbeda dari yang dijelaskan di atas. Imam dari masjid lokal, pengantin pria, ayah dari pengantin wanita, laki-laki dalam keluarga dan laki-laki penting dalam komunitas duduk dalam lingkaran selama upacara, yang dilakukan oleh Imam. Semua perempuan, termasuk pengantin wanita, duduk di ruang terpisah dan tidak memiliki partisipasi langsung dalam upacara tersebut. Komponen sekuler upacara, bagaimanapun, sering hampir identik dengan bagian sekuler upacara pernikahan Buddhis Thailand. Satu-satunya perbedaan penting di sini adalah jenis daging yang disajikan untuk tamu (kambing dan / atau daging sapi bukan daging babi). Thai Muslim sering, meskipun tidak selalu, juga mengikuti konvensi dari sistem mahar Thailand.

Kebiasaan

Kebiasaan tradisional orang Thailand dikumpulkan dan dijelaskan oleh Phya Anuman Rajadhon di abad 20, pada saat modernitas mengubah wajah Thailand dan sejumlah besar tradisi menghilang atau menjadi disesuaikan dengan kehidupan modern. Namun, perselisihan ke arah perbaikan, yang berakar dalam budaya Siam kuno, yang terdiri dalam mempromosikan apa yang halus dan menghindari kekasaran adalah penekanan utama dalam kehidupan sehari-hari semua orang Thailand teratas dalam skala nilai mereka. Salah satu yang paling khas. Menampilkan ucapan, perpisahan, atau pengakuan, ia datang dalam beberapa bentuk yang mencerminkan status relatif dari mereka yang terlibat. Umumnya salam melibatkan gerakan doa seperti dengan tangan, mirip dengan mudra Anjali dari anak benua India, dan juga mungkin termasuk membungkuk sedikit kepala. Salam ini sering disertai dengan senyum tenang melambangkan sebuah disposisi ramah dan sikap yang menyenangkan. Thailand sering disebut sebagai “Tanah Senyuman” dalam brosur wisata.

Menunjukkan dan menampilkan kasih sayang di depan umum tidak umum dalam masyarakat tradisional Thailand, khususnya antara kekasih. Teman dapat dilihat berjalan bersama bergandengan tangan, namun pasangan jarang melakukannya kecuali di wilayah kebarat-baratan. Sebuah norma sosial terkemuka menyatakan bahwa seseorang menyentuh di kepala dapat dianggap kasar. Hal ini juga dianggap tidak sopan untuk menempatkan kaki di atas kepala orang lain, terutama jika orang itu adalah berstrata sosial yang lebih tinggi. Hal ini karena rakyat Thailand menganggap kaki menjadi bagian yang paling kotor dan paling rendah dari tubuh, dan kepala bagian yang paling dihormati dan tertinggi tubuh. Ini juga mempengaruhi bagaimana Thailand duduk saat di tanah-kaki mereka selalu menunjuk jauh dari orang lain, terselip ke samping atau di belakang mereka. Menunjuk atau menyentuh sesuatu dengan kaki juga dianggap kasar.

Seperti banyak budaya Asia, gagasan wajah sangat penting. Untuk alasan ini, pengunjung harus berhati-hati untuk tidak menciptakan konflik, untuk menampilkan kemarahan atau menyebabkan seseorang Thailand kehilangan muka. Perbedaan pendapat atau perselisihan harus ditangani dengan tersenyum dan tidak ada usaha harus dilakukan untuk menyalahkan yang lain. Dalam kehidupan sehari-hari di Thailand, ada penekanan kuat pada konsep ‘sanuk, gagasan bahwa hidup harus menyenangkan. Karena itu, Thailand bisa sangat menyenangkan di tempat kerja dan selama hari-hari kegiatan. Menampilkan emosi positif dalam interaksi sosial juga penting dalam budaya Thailand. Seringkali, Thailand akan menangani perselisihan, kesalahan kecil atau kemalangan dengan menggunakan frase “pena mai rai”, diterjemahkan sebagai “tidak masalah”. Penggunaan frase ini di mana-mana di Thailand mencerminkan disposisi meminimalkan konflik, perbedaan pendapat atau keluhan. Senyum dan kalimat “pena mai rai” menunjukkan bahwa insiden itu tidak penting dan oleh karena itu tidak ada konflik atau rasa malu terlibat.

Pemakaman

Menangis tidak disarankan saat pemakaman, agar tidak khawatir ruh almarhum. Banyak kegiatan di sekitar pemakaman dimaksudkan untuk membuat manfaat untuk almarhum. Salinan kitab suci agama Buddha dapat dicetak dan didistribusikan dalam nama almarhum, dan hadiah-hadiah yang biasanya diberikan ke kuil setempat. Para bhikkhu diundang untuk menyanyikan doa-doa yang dimaksudkan untuk memberikan manfaat untuk orang yang meninggal, serta memberikan perlindungan terhadap kemungkinan relatif mati kembali sebagai roh jahat. Sebuah gambar dari almarhum dari / nya hari terbaik akan sering ditampilkan di sebelah peti mati. Seringkali, thread terhubung ke mayat atau peti mati yang dipegang oleh para biarawan nyanyian selama bacaan mereka, thread ini dimaksudkan untuk mentransfer kebaikan bacaan para biarawan ‘kepada almarhum. Mayat ini dikremasi, dan guci dengan abu biasanya disimpan dalam sebuah chedi di kuil lokal. Namun minoritas Tionghoa menguburkan almarhum.

Liburan

Liburan penting dalam budaya Thailand termasuk Tahun Baru Thailand, atau Songkran, yang secara resmi dirayakan dari 13-15 April setiap tahun. Jatuh pada akhir musim kemarau dan selama musim panas di Thailand, perayaan terkenal fitur membuang air riuh. Air berasal dari mencuci melempar gambar Buddha dan ringan percikan air wangi di tangan orang tua. Sejumlah kecil bedak wangi juga digunakan dalam ritus pembersihan tahunan. Namun dalam beberapa dekade terakhir penggunaan air telah meningkat dengan penggunaan selang, barel, pistol air, tekanan tinggi tabung dan jumlah berlebihan bubuk.

Liburan lainnya adalah Loi Krathong, yang diselenggarakan pada bulan 12 penuh dari kalender lunar Thailand. Meskipun bukan pemerintah diamati liburan, itu adalah tetap merupakan hari baik dalam budaya Thailand, di mana rakyat Thailand “loi”, yang berarti “melayang” sebuah “Krathong”, sebuah rakit kecil tradisional terbuat dari bagian pohon pisang, dihiasi dengan rumit-melipat daun pisang, bunga, lilin, dupa dll. menghanyut rakit lilin adalah simbol melepaskan semua dendam seseorang, kemarahan dan kekotoran batin, sehingga seseorang dapat memulai kembali kehidupan yang lebih baik.

Julukan

Oranng Thailand biasanya memiliki satu atau kadang-kadang lebih, nama panggilan pendek (Thailand: ชึ่ อ เล่น) yang mereka gunakan dengan teman dan keluarga. Seringkali pertama yang diberikan oleh teman atau anggota keluarga yang lebih tua, julukan ini biasanya satu suku kata (atau aus turun dari dua suku kata ke satu). Meskipun mereka mungkin hanya dipersingkat versi nama lengkap, mereka cukup sering tidak ada hubungannya dengan nama lengkap Thailand dan kata-kata sering lucu dan / atau omong kosong. Secara tradisional nama panggilan-akan setelah hal-hal dengan nilai rendah, ‘kotoran’ misalnya, yang meyakinkan roh jahat bersembunyi di sekitarnya bahwa anak itu tidak layak perhatian mereka. Beberapa nama panggilan umum akan menerjemahkan ke dalam bahasa Inggris sebagai kecil, lemak, babi katak,, sedikit satu, pisang, hijau, atau perempuan / laki-laki. Meskipun jarang, kadang-kadang anak-anak Thailand diberi julukan setelah urutan mereka lahir ke dalam keluarga (yaitu satu, dua, tiga, dll). Julukan berguna karena nama resmi Thailand sering panjang, khususnya di kalangan warga Thailand keturunan Tionghoa, yang berasal dari nama panjang upaya untuk menerjemahkan nama-nama Cina ke Thailand setara, atau di antara Thailand dengan panjang sama yang diturunkan Sansekerta.

Pakaian Adat Thailand

Pengaruh agama Buddha amat kuat di Thailand. Hal ini dapat dilihat dengan terbinannya 50000 buah kuil. Melalui sami-sami Buddha inilah, negara Thailand berhubungan denganadat istiadat jajahan India. Mislanya, pakaian beradat di negeri Thai seperti pakaian Panong.Pakaian panong ini ialah sehelai kain yang dililit di bahagian bawah badan dan dimasukkandi celah kaki seperti kain dhoti di India. Pakaian ini dipakai oleh orang lelaki dan perempuandi Thailand

Perempuan Leher Panjang Di Thailand

Sebuah suku di thailand memnag menjadi sangat menarik di perhatikan pasalanya disana ada sebuah suku yang dimana para wanita memiliki leher panjang.Tempat ini terletak di sebelah utara Thailand. Desa Padaung Karen yang menyuguhkan atraksi wisata kontroversial tersebut.

Warga sekitar menjadi sangat populer dnegan sebutan gadis dengan “leher panjang”, mereka masih berusia lima tahun dengan cincin kuningan yang bertumpuk di lehernya. Uniknya Cincin kuningan tersebut akan terus bertambah seiring dengan pertambahan usia mereka.

Hal ini menjadi sangat menarik dan menjadi sangat fenomenal, Sebagian orang mendukung program wisata tersebut dengan alasan mempertahankan kebudayaan di Thailand di mata wisatawan dunia. Namun, kelompok lainnya menolak keras karena menganggap hal tersebut merupakan salah satu bentuk eksploitasi perempuan dan anak-anak.